Kita tahu bahwa Bangsa Israel adalah Bangsa pilihan Allah ,Bangsa yang diberkati . Tapi bukan hanya karena bangsa pilihan Allah lalu Allah tutup mata terhadap kesalahan yang mereka lakukan.

1 Korintus 10:5 Tetapi sungguhpun demikian Allah tidak berkenan kepada bagian yang terbesar dari mereka, karena mereka ditewaskan di padang gurun
10:6 Semuanya ini telah terjadi sebagai contoh bagi kita untuk memperingatkan kita, supaya jangan kita menginginkan hal-hal yang jahat seperti yang telah mereka perbuat,
10:7 dan supaya jangan kita menjadi penyembah-penyembah berhala,sama seperti beberapa orang dari mereka, seperti ada tertulis: “Maka duduklah bangsa itu untuk makan dan minum; kemudian bangunlah mereka dan bersukaria.” ….. Ketika Harun membuat patung anak lembu dan melakukan persembahan (Keluaran 32:5)
10:8 Janganlah kita melakukan percabulan, seperti yang dilakukan oleh beberapa orang dari mereka, sehingga pada satu hari telah tewas dua puluh tiga ribu orang. …..ketika bangsa Israel di Sitim berzinah dengan perempuan Moab dan membawa mereka untuk menyembah allah orang-orang itu.(Bilangan 25:1-9)
10:9 Dan janganlah kita mencobai Tuhan,seperti yang dilakukan oleh beberapa orang dari mereka, sehingga mereka mati dipagut ular…..Bilangan 21:5-6
10:10 Dan janganlah bersungut-sungut, seperti yang dilakukan oleh beberapa orang dari mereka, sehingga mereka dibinasakan oleh malaikat maut…..

Bilangan16:41 Tetapi pada keesokan harinya bersungut-sungutlah segenap umat Israel kepada Musa dan Harun, kata mereka: “Kamu telah membunuh umat TUHAN.”
16:42 Ketika umat itu berkumpul melawan Musa dan Harun, dan mereka memalingkan mukanya ke arah Kemah Pertemuan, maka kelihatanlah awan itu menutupinya dan tampaklah kemuliaan TUHAN.
16:43 Lalu pergilah Musa dan Harun ke depan Kemah Pertemuan.
16:44 Maka berfirmanlah TUHAN kepada Musa:
16:45 “Pergilah dari tengah-tengah umat ini, supaya Kuhancurkan mereka dalam sekejap mata.” Lalu sujudlah mereka

Berapa kali Allah murka kepada Israel karena kesalahan mereka ,berkali-kali pula Allah mengampuni.
Jadi jangan asal terpesona dengan Bangsa Israel lalu kita sudah merasa tinggi rohani kala berpakaian ala Israel(timur tengah) atau bela bangsa Israel membabi buta. Mereka adalah juga manusia sama seperti kita, tempat salah dan khilaf.

Kita adalah mezbah Tuhan, Tuhan ada di hati kita masing-masing, muliakan DIA dengan tubuhmu….dengan iman dan perbuatanmu,karena iman tanpa perbuatan adalah mati.
1 Kor 3:16 Tidak tahukah kamu, bahwa kamu adalah bait Allahdan bahwa Roh Allah diam di dalam kamu?
3:17 Jika ada orang yang membinasakan bait Allah, maka Allah akan membinasakan dia. Sebab bait Allah adalah kudus dan bait Allah itu ialah kamu.

Setelah Adam dan Hawa, melalui Bapa kita semua Abraham lah kita memperoleh janji Allah, entah dari keturunan Ishak maupun Ismael, seperti yang tertulis di alkitab,

Kejadian 17:1 Ketika Abram berumur sembilan puluh sembilan tahun(Abram telah memperoleh Ismael 13 th dari Hagar), maka TUHAN menampakkan diri kepada Abram dan berfirman kepadanya: “Akulah Allah Yang Mahakuasa, hiduplah di hadapan-Ku dengan tidak bercela.
17:2 Aku akan mengadakan perjanjian antara Aku dan engkau, dan Aku akan membuat engkau sangat banyak.”
17:7 Aku akan mengadakan perjanjian antara Aku dan engkau serta keturunanmu turun-temurun menjadi perjanjian yang kekal, supaya Aku menjadi Allahmu dan Allah keturunanmu. 17:8 Kepadamu dan kepada keturunanmu akan Kuberikan negeri ini yang kaudiami sebagai orang asing, yakni seluruh tanah Kanaan akan Kuberikan menjadi milikmu untuk selama-lamanya; dan Aku akan menjadi Allah mereka.”
17:15 Selanjutnya Allah berfirman kepada Abraham: “Tentang isterimu Sarai, janganlah engkau menyebut dia lagi Sarai, tetapi Sara, itulah namanya.
17:16 Aku akan memberkatinya, dan dari padanya juga Aku akan memberikan kepadamu seorang anak laki-laki, bahkan Aku akan memberkatinya, sehingga ia menjadi ibu bangsa-bangsa; raja-raja bangsa-bangsa akan lahir dari padanya.”
17:18 Dan Abraham berkata kepada Allah: “Ah, sekiranya Ismael diperkenankan hidup di hadapan-Mu!”
17:19 Tetapi Allah berfirman: “Tidak(not only Ishmael), melainkan isterimu Saralah yang akan melahirkan anak laki-laki bagimu, dan engkau akan menamai dia Ishak, dan Aku akan mengadakan perjanjian-Ku dengan dia menjadi perjanjian yang kekal untuk keturunannya.
17:20 Tentang Ismael, Aku telah mendengarkan permintaanmu; ia akan Kuberkati, Kubuat beranak cucu dan sangat banyak; ia akan memperanakkan dua belas raja, dan Aku akan membuatnya menjadi bangsa yang besar.
17:21 Tetapi perjanjian-Ku akan Kuadakan dengan Ishak, yang akan dilahirkan Sara bagimu tahun yang akan datang pada waktu seperti ini juga.”
17:22 Setelah selesai berfirman kepada Abraham, naiklah Allah meninggalkan Abraham

Jadi,entah kita keturunan Ismael ataupun keturunan Ishak, bapak kita adalah satu..Abraham!
Tuhan berkuasa dan bisa menyeragamkan seluruh bangsa, tapi Dia memberi kita perbedaan, memberi kita kebebasan untuk memilih dan menuntut kita juga atas pertanggungjawaban kita terhadap pilihan kita.

Hiduplah dalam kasih,damai dan saling toleransi
Alkitab menulis : Nasihat untuk hidup dalam kasih
Roma 12:9 Hendaklah kasih itu jangan pura-pura!Jauhilah yang jahatdan lakukanlah yang baik. 12:10 Hendaklah kamu saling mengasihi sebagai saudara dan saling mendahuluidalam memberi hormat.
12:11 Janganlah hendaknya kerajinanmu kendor, biarlah rohmu menyala-nyala dan layanilah Tuhan.
12:12 Bersukacitalah dalam pengharapan,sabarlah dalam kesesakan, dan bertekunlah dalam doa!
12:13 Bantulah dalam kekuranganorang-orang kudus dan usahakanlah dirimu untuk selalu memberikan tumpangan!
12:14 Berkatilah siapa yang menganiaya kamu, berkatilah dan jangan mengutuk!
12:15 Bersukacitalah dengan orang yang bersukacita, dan menangislah dengan orang yang menangis!
12:16 Hendaklah kamu sehati sepikir dalam hidupmu bersama; janganlah kamu memikirkan perkara-perkara yang tinggi, tetapi arahkanlah dirimu kepada perkara-perkara yang sederhana. Janganlah menganggap dirimu pandai!
12:17 Janganlah membalas kejahatan dengan kejahatan; lakukanlah apa yang baik bagi semua orang!
12:18 Sedapat-dapatnya, kalau hal itu bergantung padamu, hiduplah dalam perdamaian dengan semua orang!
12:19 Saudara-saudaraku yang kekasih, janganlah kamu sendiri menuntut pembalasan, tetapi berilah tempat kepada murka Allah, sebab ada tertulis: Pembalasan itu adalah hak-Ku. Akulah yang akan menuntut pembalasan,firman Tuhan.
12:20 Tetapi, jika seterumu lapar, berilah dia makan; jika ia haus, berilah dia minum! Dengan berbuat demikian kamu menumpukkan bara api di atas kepalanya.
12:21 Janganlah kamu kalah terhadap kejahatan, tetapi kalahkanlah kejahatan dengan kebaikan!

Maha besar Allah kita dengan segala firmanNya. Haleluya!